Kapan Bisa Mendapatkan Vaksin Setelah Tertular Virus COVID-19

Kapan Bisa Mendapatkan Vaksin Setelah Tertular Virus COVID-19

Cara terbaik untuk memulai tahun 2022 adalah dengan memastikan Anda sudah mendapatkan vaksin COVID-19 termasuk dosis pertama, kedua, dan booster Anda. Jika Anda belum melakukannya, silakan maju sekarang. Vaksin memberikan perlindungan terbaik dari COVID-19. Namun dengan penyebaran Omicron yang membawa rekor jumlah kasus, banyak orang yang bertanya kapan mereka bisa mendapatkan vaksin atau booster COVID-19 setelah tertular virus tersebut. Mendapatkan COVID-19 mungkin menawarkan beberapa perlindungan alami atau kekebalan dari infeksi ulang dengan virus yang menyebabkan COVID-19.

Kapan Bisa Mendapatkan Vaksin Setelah Tertular Virus COVID-19

Diperkirakan bahwa infeksi virus penyebab COVID-19 dan vaksinasi sama-sama menghasilkan risiko infeksi lain yang rendah dengan varian serupa selama minimal 6 bulan. Karena infeksi ulang dapat terjadi dan COVID-19 dapat menyebabkan komplikasi medis yang parah, orang yang telah terinfeksi COVID-19 direkomendasikan untuk mendapatkan vaksin COVID-19. Selain itu, vaksinasi COVID-19 mungkin menawarkan perlindungan yang lebih baik daripada sakit karena COVID-19. Sebuah penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa orang yang tidak divaksinasi yang sudah memiliki COVID-19 lebih dari dua kali lebih mungkin daripada orang yang divaksinasi penuh untuk terinfeksi kembali dengan COVID-19.

Penelitian terbaru juga menunjukkan bahwa orang yang terkena COVID-19 pada tahun 2020 dan kemudian menerima vaksin mRNA menghasilkan tingkat antibodi yang sangat tinggi yang kemungkinan efektif melawan varian saat ini dan, mungkin, di masa depan. Beberapa ilmuwan menyebut kekebalan hibrida ini. Penelitian lebih lanjut diperlukan. Orang dewasa dapat memiliki vaksin 28 hari setelah tes positif COVID-19 atau 28 hari setelah gejala dimulai, mana yang lebih awal. Hal ini sejalan dengan pedoman Joint Committee on Vaccination and Immunization (JCVI). JCVI merekomendasikan jeda 12 minggu antara tes positif dan vaksin dosis pertama atau kedua untuk anak-anak dari kelompok usia ini, yang tidak berisiko tinggi terkena virus.

Ini karena bukti menunjukkan bahwa jeda 12 minggu dapat mengurangi risiko peradangan jantung yang sudah sangat rendah setelah vaksin. Kesenjangan 12 minggu tidak berlaku untuk anak-anak yang berisiko lebih tinggi dari virus, termasuk mereka yang memiliki https://www.fsnoi.org/ kondisi kesehatan dan mereka yang tinggal dengan orang dewasa yang rentan, yang harus menunggu selama 28 hari. Panduan saat ini mengatakan bahwa selama Anda tidak lagi berisiko mengekspos orang lain ke virus, Anda bisa mendapatkan vaksin Anda kapan saja.

Itu berarti bahwa begitu Anda tidak lagi dalam isolasi dan tidak lagi menular, kapan saja baik-baik saja. Pengecualian adalah untuk orang yang menerima antibodi monoklonal sebagai bagian dari pengobatan COVID-19 mereka. Rekomendasi saat ini adalah pasien ini menunggu setidaknya 90 hari setelah perawatan mereka untuk divaksinasi, karena mereka sudah memiliki antibodi COVID-19 yang beredar di sistem mereka dan kami tidak cukup tahu tentang virus atau antibodinya untuk mengetahui apakah ini pengobatan tertentu dapat mengganggu efektivitas vaksin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Related Post